Lawan Destructive Fishing, Pj Gubernur NTB Hadiri Rakor di Bima

Read Time:1 Minute, 39 Second

MLN – Bima – Penjabat Gubernur NTB Drs. H. Lalu Gita Ariadi, M.Si mengikuti Rapat Koordinasi Penangkapan Ikan yang Merusak Sumber Daya Kelautan dan Perikanan atau Destructive Fishing (DF), khususnya di wilayah perairan Kabupaten Bima. Rakor tersebut diadakan di Kota Bima 22/02/2024.

Rakor membahas rencana aksi penanganan maraknya kegiatan penangkapan ikan atau Destructive Fishing (DF) seperti pengeboman ikan, penggunaan racun dan bius ikan. Rakor juga menyepakati kerja sama penanggulangan DF yang diwujudkan melalui penandatanganan nota kesepakatan.

Dalam kesempatan tersebut, Miq Gite sapaan gubernur, menjelaskan untuk menanggulangi DF diperlukan pendekatan dan sosialisasi intensif kepada masyarakat. Sosialisasi tersebut diberikan khususnya bagi masyarakat yang tinggal di wilayah pesisir dan masyarakat pada umumnya.

Selain itu, Miq Gite juga menyebutkan perlunya pelibatan aparat keamanan yang bekerja sama dengan berbagai pihak untuk menegakkan peraturan sehingga dapat menumbuhkan kesadaran yang lebih cepat untuk melahirkan perubahan perilaku masyarakat menuju perilaku yang lebih konstruktif.

“Kami hadir di sini untuk membersamai ibu dan bapak-bapak sekalian untuk terapan langkah-langkah yang sudah kita susun bersama. Dari berbagai seri diskusi dan koordinasi yang hasilnya tentu tidak hanya menjadi catatan manis di atas kertas, tetapi menjadi evaluasi sekaligus akselerasi untuk mendapatkan solusi sehingga permasalahannya bisa tertangani dengan sebaik-baiknya,” jelas Miq Gite.

Sementara itu, Kepala Dislutkan NTB Muslim, ST, MSi mengatakan, rakor forum penanganan DF di Bima adalah satu upaya dan langkah kongkret pemerintah yang mengajak masyarakat untuk mencegah kerusakan sumber daya alam kelautan dan perikanan agar dapat ditekan seminimal mungkin sehingga kelestarian laut dapat terjaga dan berkelanjutan.

Pada pengujung acara, Pj Gubernur NTB bersama Bupati Bima dan Pj Walikota Bima menyaksikan penandatanganan nota kesepakatan tentang kerja sama penanganan DF di wilayah perairan Kabupaten Bima antara Dislutkan NTB, Dislutkan Kabupaten Bima, Pangkalan TNI AL Mataram, Ditpolairud Polda NTB, Pangkalan Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan Benoa, Camat Lambu dan Kepala Desa Bajo Pulo.

Nota kesepakatan tersebut, diantaranya berisi tentang rencana aksi penanganan DF, upaya pemberdayaan masyarakat, sosialisasi dan edukasi, pengawasan dan patroli serta pembinaan dan peningkatan peran Pokmaswas,”Tutupnya

(WJH / MLN)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous post Pagi di Kota Bima, Pj Gubernur NTB Resmikan Pekerjaan Pembangunan Jembatan Jatibaru
Next post Berhasil Gagalkan Peredaran Narkoba di Sumbawa Barat, Seorang Terduga Diamankan
Close
Visit Us On Facebook